1. Perhatian – melompat keluar dari poster yang hanya di tempel di dinding.
Jika ada satu rumus penjualan sederhana bahwa setiap orang dalam posisi berbasis kinerja harus tahu, itu AIDA. Empat langkah rumus – perhatian, minat, keinginan, dan tindakan – telah digunakan sebagai dasar ribuan kampanye iklan film yang sukses.
2. Ikonografi – menunjukkan tanpa memberitahu.

Poster-poster film yang paling efektif adalah ikon, menyajikan tema dalam film tanpa harus keluar flat mengatakan tentang  isi poster tersebut.
3 Ciptakan insentif untuk melihat film.
Bila menggunakan ikon dan citra yang lebih abstrak tidak bekerja dengan film halayak  mengatakan,  itu adalah drama serius atau thriller yang tidak dapat dijelaskan dengan ikonografi – menggunakan gambar yang memberikan pemirsa dengan ide cerita adalah ide bagus.
4. Banding – membuat keinginan dengan penggemar dan non-fans.
Dengan studio film cranking keluar adaptasi buku komik dengan pesat, itu adalah ‘penggemar sejati’ yang akhirnya terakhir di garis pemasaran.
5. Gaya – tampilan yang konsisten dengan film.
Apakah Anda pemasaran film seni atau blockbuster, hal gaya. Beberapa poster film yang paling berkesan di luar sana telah menggunakan tebal, gaya artistik yang unik untuk keuntungan mereka.
6. Lasting Appeal – sebuah tampilan yang sesuai dengan format lain.
Berikut bahaya dalam mendapatkan terlalu ‘arty’ dan halus dengan poster film yang Anda: itu akhirnya, setelah rilis dan teater menunjukkan, akan menyusut menjadi sebagian kecil dari ukuran aslinya untuk rilis DVD.
7. Recognizability – jika sekuel, membuatnya jelas.
Dari waktu ke waktu, seluruh box office tampaknya terdiri dari sekuel.


No Comment

You can post first response comment.

Leave A Comment

Please enter your name. Please enter an valid email address. Please enter a message.